Mengenal Litecoin (LTC) Mata Uang Kripto dan Siapakah Penemunya?

Fonetekno.com – Hallo sahabat Fone, berjumpa lagi nih bersama admin disini dengan informasi yang menarik dan informatif yaitu Mengenal Litecoin (LTC) Mata Uang Kripto dan Siapakah Penemunya? yang pastinya kalian sudah pernah mendengarnya.

Mata uang kripto kini mulai banyak dilirik oleh sebagian banyak orang yang memang menggeluti dunia cryptocurrency, untuk itu perlu kalian ketahui satu persatu detail dari mata uang kripto tersebut agar kalian juga dapat memahami dan mengevaluasi naik turun nya dari harga mata uang kripto tersebut.

Dengan berkembang pesatnya kemajuan teknologi blockchain dan bisnis online yang semakin menjadi terdepan karena mengingat simple nya melakukan bisnis tersebut tanpa harus membuang banyak waktu dan tenaga, maka cryptocurrency inilah yang menjadi jawaban untuk setiap pegiat bisnis online.

Jika kalian adalah salah seorang pelaku bisnis kripto ini, maka kalian wajib mengetahui dan membaca ulasan ini agar wawasan kalian mengenai satu persatu mata uang kripto tersebut menjadi bertambah luas dan berkembang guna untuk meminimalisir kerugian dalam bertransaksi, berikut ulasan selengkapnya.

Apa Itu Litecoin (LTC)? dan Harga Terbarunya

Litecoin (LTC)

Litecoin (LTC) adalah mata uang kripto yang dirancang untuk menyediakan pembayaran yang cepat, aman, dan murah dengan memanfaatkan sifat unik dari teknologi blockchain.

Cryptocurrency dibuat berdasarkan protokol Bitcoin (BTC), tetapi berbeda dalam hal algoritme hash yang digunakan, hard cap, waktu transaksi blok, dan beberapa faktor lainnya. Litecoin memiliki waktu blok hanya 2,5 menit dan biaya transaksi yang sangat rendah, menjadikannya cocok untuk transaksi mikro dan pembayaran di tempat penjualan.

Litecoin dirilis melalui klien sumber terbuka di GitHub pada 7 Oktober 2011, dan Jaringan Litecoin aktif lima hari kemudian pada 13 Oktober 2011. Sejak itu, mata uang kripto meledak baik penggunaan dan penerimaannya di antara pedagang serta diperhitungkan di antara sepuluh mata uang kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar selama sebagian besar eksistensinya.

Baca Juga: Panduan bisnis Online Bagi Pemula

Mata uang kripto ini diciptakan oleh Charlie Lee, mantan karyawan Google, yang menginginkan Litecoin menjadi “versi ringan dari Bitcoin”, karena Litecoin memiliki beragam properti yang sama dengan Bitcoin meskipun bobotnya lebih ringan.

Litecoin harga hari ini adalah Rp 2,214,801 IDR dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 19,911,079,937,602 IDR. Litecoin turun 4.38 dalam 24 jam terakhir. Dengan kap pasar sebesar Rp 153,163,781,619,795 IDR. Terjadi peredaran suplai sebesar 69,154,632 LTC koin dan maks.

Siapakah Penemu atau Pendiri Litecoin (LTC)?

Lee Litecoin (LTC)

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, Litecoin ditemukan oleh Charlie Lee, pengguna mata uang kripto awal dan nama yang dihormati di industri mata uang kripto.

Charlie Lee, juga dikenal sebagai “Chocobo”, adalah penambang Bitcoin awal dan ilmuwan komputer, yang merupakan mantan insinyur perangkat lunak untuk Google. Selain itu, Charlie Lee memegang peran sebagai direktur teknik di Coinbase antara 2015 dan 2017 sebelum pindah ke usaha lain.

Kini, Charlie Lee adalah penganjur mata uang kripto yang vokal dan merupakan direktur pelaksana Litecoin Foundation sebuah organisasi nirlaba yang bekerja bersama tim Pengembangan Inti Litecoin untuk membantu memajukan Litecoin.

Selain Lee, Litecoin Foundation juga memasukkan tiga orang lain di dewan direksi: Xinxi Wang, Alan Austin, dan Zing Yang semuanya dicapai dengan usaha mereka sendiri.

Baca Juga: 5 Mata Uang Kripto Dengan Nilai Tukar Tinggi dan Populer di Indonesia

Apakah Keunikan Dari Litecoin (LTC)?

Menyusul Bitcoin, Litecoin adalah mata uang kripto murni terpopuler kedua. Keberhasilan ini sebagian besar dapat dikaitkan dengan kesederhanaan dan manfaat utilitasnya yang jelas.

Pada Januari 2021, Litecoin adalah salah satu mata uang kripto yang paling banyak diterima, dan lebih dari 2.000 pedagang dan toko sekarang menerima LTC di seluruh dunia.

Manfaat utamanya berasal dari kecepatan dan efektivitas biaya. Transaksi Litecoin biasanya dikonfirmasi hanya dalam beberapa menit, dan biaya transaksinya hampir tidak ada. Ini menjadikan Litecoin sebagai alternatif Bitcoin yang menarik di negara berkembang, di mana biaya transaksi mungkin menjadi faktor penentu untuk mendukung mata uang kripto mana.

Di akhir 2020, Litecoin juga merilis testnet MimbleWimble (MW), yang digunakan untuk menguji transaksi rahasia berbasis Mimblewimble di Litecoin. Setelah fitur ini tersedia di mainnet, pengguna Litecoin juga akan mendapatkan keuntungan dari privasi dan sifat dapat saling dipertukarkan dari Litecoin yang telah sangat ditingkatkan.

Berapa Koin Litecoin (LTC) di Peredaran?

Koin Litecoin (LTC)

Seperti sebagian besar mata uang kripto proof-of-work (POW), jumlah Litecoin yang beredar secara bertahap bertambah dengan setiap blok yang baru ditambang.

Pada Januari 2021, 66,245 juta LTC telah ditambang dari total suplai maksimum 84 juta. Litecoin Foundation baru-baru ini memperkirakan akan butuh lebih dari 100 tahun sampai Litecoin mencapai dilusi penuh (sekitar tahun 2140) karena jumlah LTC yang ditambang per blok menurun setiap empat tahun sebagai bagian dari jadwal pembagian separuh imbalan blok.

Sekitar 500.000 LTC seketika ditambang pada hari pertama setelah blok genesis LTC ditambang dan Charlie Lee juga mungkin pengembang Litecoin awal lainnya termasuk di antara penambang pertama.

Baca Juga: Mengenal Mata Uang Kripto Decred (DCR) dan Harga Terbarunya

Meskipun demikian, sebagai aset yang didistribusikan secara adil, pengembang Litecoin atau Charlie Lee tidak menerima keuntungan langsung dari pengoperasian Litecoin selain apa pun yang mereka peroleh sebagai bagian dari proses penambangan reguler.

Bagaimana Keamanan Jaringan Litecoin (LTC)?

Sebagai mata uang kripto berbasis blockchain, Litecoin dijamin dengan pertahanan kriptografi yang sangat kuat membuatnya hampir mustahil retak.

Seperti Bitcoin dan beberapa mata uang kripto lainnya, Litecoin menggunakan algoritme konsensus PoW untuk memastikan transaksi dikonfirmasi dengan cepat dan tanpa kesalahan. Kekuatan gabungan dari jaringan penambangan Litecoin mencegah pembelanjaan ganda dan berbagai serangan lainnya, sekaligus memastikan jaringan memiliki waktu aktif 100%.

Penutup

Demikian pembahasan pada kesempatan kali ini terkait judul di atas, semoga informasi ini dapat bermanfaat dan berguna bagi kalian semua termasuk admin sendiri, sampai berjumpa kembali dengan informasi menarik lainnya hanya di Fonetekno.com.
Sekian dan terimakasih banyak sudah berkunjung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.