Koin DigiByte (DGB) Dalam Cryptocurrency dan Harga Terbarunya

Fonetekno.com – Hallo sahabat Fone yang cerdas, jumpa kembali bersama admin dengan sebuah informasi yang menarik dan terbaru tentunya yang akan menambah ilmu pengetahuan kita semua yaitu Koin DigiByte (DGB) Dalam Cryptocurrency dan Harga Terbarunya.

Mata uang kripto kini sudah tersedia dengan beragam nama maupun harga, oleh karena itu kalian semua sebagai para pelaku bisnis kripto wajib untuk mengetahui satu demi satu nama dan harga dari mata uang kripto tersebut, dan ulasan ini akan memenuhi itu semua.

Dengan begitu banyaknya mata uang kripto yang tersebar di seluruh dunia, ada salah satunya mata uang kripto yang menurut admin ini sangat stabil dan bisa dibilang bisa menarik perhatian orang yang mengetahui keunikan dari mata uang kripto yang satu ini.

Jika kalian adalah salah seorang yang memang sedang mencari salah satu mata uang kripto yang stabil dan mempunyai ciri khas nya tersendiri, maka kalian sudah berada di tempat yang tepat, mau tau seperti apa keunikan dari DigiByte (DGB) ini? Simak selengkapnya dibawah ini.

Apa Itu DigiByte (DGB) dan Berapakah Harganya?

DigiByte (DGB)

DigiByte (DGB) adalah blockchain sumber terbuka dan platform pembuatan aset. Pengembangan dimulai pada Oktober 2013 dan blok genesis dari token DGBnya ditambang pada Januari 2014 sebagai suatu fork dari Bitcoin (BTC).

Sebuah blockchain publik dan cryptocurrency yang sudah lama berdiri, DigiByte menggunakan lima algoritme berbeda untuk meningkatkan keamanan, dan awalnya bertujuan untuk meningkatkan keamanan, kapasitas, dan kecepatan transaksi dari blockchain Bitcoin.

DigiByte terdiri dari tiga lapisan: smart contract “App Store”, buku besar publik, dan protokol inti yang menampilkan node yang berkomunikasi untuk menyampaikan transaksi.

Baca Juga: Koin Moonbeam (GLMR) Dalam Cryptocurrency dan Harga Terbarunya

DigiByte harga hari ini adalah Rp 413.27 IDR dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 441,831,993,882 IDR. DigiByte turun 2.39 dalam 24 jam terakhir. Dengan kap pasar sebesar Rp 6,202,986,443,957 IDR. Terjadi peredaran suplai sebesar 15,009,443,286 DGB koin dan maks.

Pendiri DigiByte (DGB)

DigiByte diciptakan oleh Jared Tate, juga dikenal sebagai “DigiMan,” yang mengawasi metamorfosisnya dari pengembangan hingga susunannya saat ini sebelum mengumumkan bahwa dia akan pensiun sementara dari posisinya pada Mei 2020.

Tate sejak itu telah kembali, dan pada September 2020 sekali lagi tampaknya terlibat erat dengan pertumbuhan DigiByte.

Biografi Tate menyatakan bahwa dia terlibat dengan Bitcoin mulai tahun 2012 dan seterusnya, dan menulis buku pertama yang ditulis oleh seorang pendiri blockchain, “Blockchain 2035: The Digital DNA of Internet 3.0”.

Operasi DigiByte tidak hanya bergantung pada pengembang, tetapi juga DigiByte Foundation, organisasi relawan yang bertugas mengawasi pelestarian proyek ini. Kelompok relawan ketiga, DigiByte Awareness Team, bertanggung jawab atas kegiatan pemasaran dan promosi.

Keunikan Koin DigiByte (DGB)

DigiByte adalah sebuah modifikasi dari Bitcoin yang bertujuan untuk mendiversifikasi kemungkinan atas keamanan, kecepatan, dan kapasitas.

Baca Juga: Koin Ontology (ONT) Dalam Cryptocurrency dan Harga Terbarunya

Wujud pertamanya adalah sebagai blockchain sumber terbuka dan cryptocurrency terkait, DGB. Jaringan ini memiliki lima algoritme terpisah yang membantu menjaga keamanan dan membantu mencegah penambang ASIC menguasai terlalu banyak daya.

Kemudian, penawaran lain, DigiAssets muncul, dengan DGB sebagai token aslinya. DigiAssets menarik bagi para pengembang yang ingin meluncurkan aset digital, aplikasi terdesentralisasi (DApps), dan mengodekan smart contract terkait yang diperlukan.

Semua struktur tata kelola untuk DigiByte dijalankan secara sukarela, sejalan dengan tesis bahwa jaringan ini harus bersumber terbuka dan dapat diakses publik. Biaya transaksi dalam DGB dibayarkan kepada penambang untuk memvalidasi blockchain.

Koin DigiByte (DGB) di Peredaran Saat Ini

DigiByte (DGB) adalah cryptocurrency proof-of-work (PoW), dan penambang memperoleh token untuk memvalidasi blok via hadiah blok.

Pada Januari 2014, 0,5% dari total suplai DGB (105 juta koin) telah ditambang sebelumnya. 50% dari hasil tambang tersebut dicadangkan untuk tujuan pengembangan, sedangkan sisanya diberikan.

DGB memiliki batas suplai jelas sebesar 21 miliar token, dengan penambangan membentuk kurva emisi dengan penerbitan yang menurun hadiah blok berkurang 1% setiap bulan.

DigiByte telah menyatakan bahwa mereka sengaja tidak mencoba mengumpulkan dana atau memberikan token melalui instrumen seperti penawaran koin awal (ICO) atau penjualan token serupa.

Baca Juga: Koin Kripto Zilliqa (ZIL) dan Update Harga Terbarunya

Jaringan Keamanan Koin DigiByte (DGB)

DigiByte menggunakan total lima algoritme proof-of-work untuk mengamankan blockchain-nya dan mengurangi risiko pengeluaran ganda atau serangan 51%.

Penyesuaian atas kesulitan menambang, memastikan ketahanan terhadap gerakan bermusuhan di dalam lingkaran penambangan, dengan DigiByte mengklaim memiliki susunan kesulitan menambang yang paling canggih di antara mata uang kripto.

Dengan kira-kira satu blok setiap 15 detik, blockchain DigiByte telah berhasil membuktikan umur panjang blockchain PoW-nya sejak diluncurkan, sekarang memiliki chain PoW yang jauh lebih panjang daripada, misalnya, Bitcoin.

Akhir Kata

Demikian informasi yang bisa admin sampaikan pada kesempatan kali ini mengenai judul di atas, semoga informasi ini dapat bermanfaat dan berguna bagi banyak orang, sampai bertemu kembali di pembahasan menarik lainnya.
Sekian dan terimakasih banyak sudah berkunjung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.