Informasi Terkini Bank BCA (BBCA) Stock Split Dengan Rasio 1:5

Fonetekno.com Kembali lagi bersama admin disini, pada kesempatan kali ini admin akan mengulas sebuah pembahasan tentang Informasi Terkini Bank BCA (BBCA) Stock Split Dengan Rasio 1:5 yang mungkin sedang kalian cari dan ingin memastikan kebenaran dari informasi yang beredar tersebut.

PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) berencana akan melakukan aksi korporasi yakni dengan memecah nilai nominal saham (stock split). Emiten dengan kapitalisasi pasar terbesar di Bursa Efek Indonesia (BEI) ini akan memecah nilai saham dengan rasio 1:5.
Baca Juga:

Dengan aksi korporasi ini, total jumlah saham BBCA akan membesar dari 24,65 miliar saham menjadi 123,27 miliar saham. Sedangkan nilai nominal saham akan berubah dari Rp 62,5 per saham menjadi Rp 12,5 per saham.

Dalam keterbukaan informasi di laman BEI, Jumat (30/7), manajemen BBCA menyebut stock split ini bertujuan untuk meningkatkan likuiditas perdagangan saham BBCA di Bursa Efek Indonesia dan harga saham BBCA menjadi lebih terjangkau bagi para investor ritel, termasuk demografi investor muda.

Sehingga diharapkan akan meningkatkan jumlah pemegang saham perusahaan,” ungkap Raymon, Jumat 30 Juli 2021.

Terbaru Informasi Terkini Bank BCA (BBCA) Stock Split Dengan Rasio 1:5

Bank BCA (BBCA)

Analis Senior Sucor Sekuritas Edward Lowis mengatakan stock split ini bisa mendongkrak kinerja saham BBCA ke depannya. Dengan harga per lembar saham yang lebih rendah, tentu saham BBCA akan lebih terjangkau untuk kalangan investor individual. “Jikalau melihat dari rata-rata harga perdagangan tiga bulan terakhir, harga pasca stock split berkisar di Rp 6.000- Rp 6.500,” terang Edward.

Senada, Analis Erdikha Elit Sekuritas Ivan Kasulthan menilai, aksi korporasi yang dilakukan emiten perbankan ini cukup menarik. Dipecahnya jumlah saham BBCA saat ini tentu akan berdampak kepada likuiditas saham.
Baca Juga:

Ivan menyebut, jika mengacu pada harga penutupan hari ini 30 Juli, yakni Rp 29.850 per lembar, maka diperkirakan saham BBCA bisa jadi relatif murah ke harga Rp 5.970 per sahamnya. “Harga ini lebih terjangkau jika dibandingkan harga sebelum stock split tentunya,” terang Ivan.

Dengan harga saham BBCA yang telah merosot sekitar 11,82% secara year-to-date (ytd), Ivan menilai stock split ini bisa menjadi suatu katalis positif untuk saham BBCA yang bisa dikoleksi oleh investor ritel. Secara teknikal, untuk saat ini saham BBCA memang masih bergerak sideways antara rentang support Rp 29.700 dan resistance Rp 30.900.

Di sisi lain, penerapan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) dinilai bisa berdampak pada prospek BBCA. Edward menyebut, PPKM darurat saat ini berisiko untuk menurunkan kualitas aset. Apabila kebijakan PPKM ini dapat segera dilonggarkan, maka dampaknya terhadap kualitas aset tidak akan terlalu signifikan.

Namun, jika ternyata PPKM darurat berlangsung dalam periode yang lama, misalnya 2 sampai 3 bulan atau lebih, maka ada risiko menurunnya kualitas aset adan perusahaan perbankan, termasuk BBCA, terpaksa harus menaikkan provisi atau cadangan kerugian penurunan nilai (CKPN) yang akan berdampak negatif ke kinerja keuangan.

Sucor Sekuritas merevisi perkiraan laba bersih BBCA untuk periode 2021-2022 sebesar 8,1% -7,3%, menjadi masing-masing Rp 28,7 triliun (naik 6%) dan Rp 32 triliun (naik 11%). Estimasi ini memperhitungkan pertumbuhan pinjaman yang lebih lambat dari yang diharapkan dan risiko kualitas aset yang meningkat.

Laba bersih ini juga dengan asumsi pertumbuhan pinjaman sebesar 3%-5% (lebih rendah dari perkiraan sebelumnya yang mencapai 5%-6%) dan biaya kredit yang lebih tinggi, yakni 1,6% -1,1%.

Edward menurunkan rekomendasi saham BBCA menjadi hold dengan target harga yang juga dipangkas menjadi Rp 30.500 (dari sebelumnya Rp 39.200).

Edward melihat, dengan naiknya risiko penurunan kualitas aset dan juga pelemahan pertumbuhan kredit tahun ini akan memperlambat pertumbuhan kinerja. “Dengan risiko tersebut, kami melihat upside pergerakan saham BBCA kemungkinan akan terbatas,” pungkas dia.

Itulah informasi atau pembahasan terkait judul di atas, semoga informasi ini dapat bermanfaat dan sampai bertemu kembali dalam pembahasan selanjutnya.
Baca Juga:

Akhir Kata

Demikian pembahasan mengenai judul di atas, semoga ulasan ini dapat bermanfaat dan semoga kita bisa bertemu kembali dalam pembahasan yang lain.
Sekian dari admin, terimakasih banyak sudah berkunjung.
Baca Juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *