Data Harga Terbaru Mata Uang Kripto Helium (HNT)

23 Jun

Fonetekno.com – Hallo sahabat setia Fone, jumpa kembali bersama admin disini dengan informasi terbaru dan sangat informatif yang bisa membuat ilmu pengetahuan kalian menjadi bertambah banyak yaitu Data Harga Terbaru Mata Uang Kripto Helium (HNT).

Mata uang kripto kini sudah tersedia dengan beragam nama maupun harga, oleh karena itu kalian semua sebagai para pelaku bisnis kripto wajib untuk mengetahui satu demi satu nama dan harga dari mata uang kripto tersebut, dan ulasan ini akan memenuhi itu semua.

Dengan begitu banyaknya mata uang kripto yang tersebar di seluruh dunia, ada salah satunya mata uang kripto yang menurut admin ini sangat stabil dan bisa dibilang bisa menarik perhatian orang yang mengetahui keunikan dari mata uang kripto yang satu ini.

Jika kalian adalah salah seorang yang memang sedang mencari salah satu mata uang kripto yang stabil dan mempunyai ciri khas nya tersendiri, maka kalian sudah berada di tempat yang tepat, mau tau seperti apa keunikan dari Helium (HNT) ini? Simak selengkapnya dibawah ini.

Apa Itu Helium (HNT)?

Helium HNT

Helium (HNT) adalah jaringan yang didukung blockchain terdesentralisasi untuk perangkat Internet of Things (IoT). Diluncurkan pada Juli 2019, mainnet Helium memungkinkan perangkat nirkabel berdaya rendah untuk berkomunikasi satu sama lain dan mengirim data melalui jaringan node-nya.

Node ada dalam bentuk yang disebut Hotspot, yang merupakan kombinasi dari gateway nirkabel dan perangkat penambangan blockchain. Pengguna yang mengoperasikan node dengan demikian menambang dan mendapatkan imbalan dalam token cryptocurrency asli Helium, HNT.

Tujuan Helium adalah mempersiapkan komunikasi IoT untuk masa depan, mengidentifikasi kekurangan infrastruktur saat ini sejak kelahirannya pada tahun 2013.

Harga Helium hari ini adalah Rp 585,587 IDR dengan volume dagang 24 jam sebesar Rp 553,858,377,249 IDR. Helium naik 8.88 dalam 24 jam terakhir. Dengan kap pasar sebesar Rp 61,462,449,450,722 IDR. Terjadi peredaran suplai sebesar 104,958,729 HNT koin dan maks.

Baca Juga: Mengenal Lebih Dekat Tentang Mata Uang Kripto Stellar (XLM)

Para Pendiri Helium (HNT)

Tiga pendiri Helium, Amir Haleem, Shawn Fanning, dan Sean Carey memulai perusahaan ini pada tahun 2013. Haleem memiliki latar belakang eSports dan pengembangan game yang aktif. Fanning, sebaliknya, terkenal karena mengembangkan Napster, layanan pembagian musik yang merupakan salah satu layanan internet peer-to-peer (P2P) mainstream pertama di akhir 1990-an.

Sementara Carey telah memegang beberapa peran pengembangan sebelum Helium, yang mencakup perusahaan optimisasi periklanan Where, yang diakuisisi oleh PayPal.

Tim Helium sekarang terdiri dari anggota yang menurut perusahaannya memiliki pengalaman dalam “teknologi radio dan perangkat keras, manufaktur, sistem terdistribusi, peer-to-peer, dan blockchain”.

Keunikan Helium (HNT)

Helium bertujuan untuk meningkatkan kemampuan komunikasi perangkat Internet of Things (IoT) nirkabel. Pada tahun 2013, infrastruktur di sekitar IoT masih dalam tahap awal, tetapi pengembang ingin menambahkan desentralisasi untuk ditawarkan, karenanya menyebut itu sebagai “Jaringan Rakyat” dalam tulisan resmi.

Daya tarik utamanya adalah bagi pemilik perangkat dan mereka yang tertarik dengan ruang IoT, dengan insentif keuangan yang memberi kemungkinan jangkauan lebih lanjut.

Baca Juga: Apa Itu Mata Uang Cryptocurrency Filecoin (FIL)? Berikut Penjelasannya

Peserta jaringan membeli Hotspot gabungan gateway nirkabel dan penambang atau membuatnya sendiri. Setiap hotspot menyediakan jangkauan jaringan dalam radius tertentu, dan juga menambang token asli Helium, HNT.

Jaringan ini berjalan pada proof-of-coverage, algoritme konsensus baru berdasarkan protokol BFT HoneyBadger yang memungkinkan node dalam jaringan untuk mencapai konsensus waktu kualitas koneksi sangat berubah-ubah.

Selain HNT, pengguna membayar biaya transaksi dalam token terpisah yang disebut Data Credits, yang tidak dapat ditukar dan terikat dengan pengguna individu itu sendiri.

Koin Helium (HNT) di Peredaran Saat Ini

Helium

HNT adalah token asli jaringan Helium. Suplainya tidak dibatasi, tetapi memiliki penerbitan yang konstan sekitar 5 juta (5.000.000) HNT per bulan. Perkiraan periode penambangan selama 30 hingga 60 menit membuka hadiah yang didistribusikan sesuai dengan rencana pertumbuhan yang berubah.

Helium menjelaskan bahwa pada awalnya, pemilik node akan memperoleh lebih banyak HNT untuk membangun infrastruktur jaringan, sementara selanjutnya, akan lebih menguntungkan untuk mentransfer data perangkat. Mekanisme penyesuaian untuk distribusi token ini diharapkan berlangsung selama sekitar 20 tahun.

Per awal Oktober 2020, sudah ada 48.712.218 HNT di peredaran. Saat tokennya diluncurkan, suplainya nol, tanpa ada premine.

Baca Juga: Bagaimana Penerapan Sistem Hukum Di Indonesia

Keamanan Jaringan Helium (HNT)

Helium menggunakan mekanisme konsensus khusus yang disebut proof-of-coverage (PoC), yang menghadiahi pengguna karena berkontribusi pada penambangan (memvalidasi transaksi) dan memastikan stabilitas.

PoC didasarkan pada protokol BFT HoneyBadger, yang dirancang khusus untuk komunikasi node ketika kondisi tidak dapat diandalkan.

Helium berkata bahwa serangan vector yang paling mungkin berdampak pada operator node ada dalam bentuk inbound port Hotspot. Bagi pemegang token, dompetnya platform ini sendiri menggunakan kunci asimetris untuk membantu pengguna dengan keamanan kunci private.

Penutup

Demikian informasi yang bisa admin sampaikan pada kesempatan kali ini mengenai judul di atas, semoga informasi ini dapat bermanfaat dan berguna bagi banyak orang, sampai bertemu kembali di pembahasan menarik lainnya.
Sekian dan terimakasih banyak sudah berkunjung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *