Bagaimana Setelah Jam Perdagangan Mempengaruhi Harga Saham

6 Jun

fonetekno.com– After-hours trading enjoy to trading that happens after the market closes. Ini memungkinkan investor untuk membeli dan menjual sekuritas di luar jam perdagangan reguler.

Perdagangan di sesi setelah jam selesai melalui jaringan komunikasi elektronik (ECNs) yang cocok dengan pembeli potensial dan penjual tanpa menggunakan bursa saham tradisional

Bagaimana Setelah Jam Kerja Perdagangan

Kebanyakan investor tahu bahwa bursa saham utama mengalami periode perdagangan standar tiap hari saat perdagangan dilakukan melalui pertukaran. Bursa Saham New York (NYSE) dan saham Nasdaq di pasar saham Amerika Serikat secara teratur dari pukul 9: 30 sampai 4 sore hari ET, dengan perdagangan pertama di pagi hari menciptakan harga pembukaan untuk stok dan perdagangan terakhir pada jam 4 menyediakan harga penutupan hari. Tapi perdagangan juga terjadi di luar waktu tersebut.

Perdagangan di luar jam-jam biasa telah sekitar untuk waktu yang lama, tapi itu sekali hanya domain investor tinggi-net-layak dan institusional seperti dana bersama. Namun, kemunculan ECNs telah memungkinkan investor individu untuk berpartisipasi dalam perdagangan setelah jam kerja.

Baca Juga:

Otoritas regulasi keuangan industri (FINRA) anggota dapat secara sukarela memasukkan kutipan selama sesi setelah jam kerja, tetapi mereka diminta untuk mematuhi dengan semua batasan perintah perlindungan yang dapat diterapkan dan aturan-aturan standar (aturan keamanan Manning dan Komisi AS dan pertukaran [SEC] perintah penanganan aturan).

Tiga Sesi Perdagangan Saham

Sebenarnya ada tiga pasar di mana saham dapat diperdagangkan:

  • Perdagangan Prem ketentuan dari jam 4 pagi sampai jam 9: 30 pagi. ET.
  • Perdagangan pasar biasa dari jam 9: 30 sampai jam 4 sore.
  • Perdagangan pasar setelah jam 4 sore sampai jam 8 malam ET.1

Fungsi pasar pra-dan setelah jam dalam cara yang sama seperti pasar biasa, dalam bahwa saham diperdagangkan antara pihak-pihak dengan harga yang disepakati. Dengan kata lain, harga yang akan Anda terima adalah harga bahwa seseorang di pasar setelah jam kerja atau premarket bersedia membayar.

Perbedaan Harga Saham Selama Perdagangan Jam Yang Diperpanjang

Karena disana lebih sedikit peserta daripada selama jam – jam perdagangan reguler, pasar pra-dan setelah-jam biasanya akan memiliki lebih sedikit likuiditas, volatilitas lebih banyak, dan volume lebih rendah.

1 hal ini dapat memberikan efek besar pada harga bahwa pembeli atau penjual berakhir menerima saham mereka, jadi bijaksana untuk menggunakan batas perintah pada setiap saham yang dibeli atau dijual di luar jam perdagangan normal.

Biasanya, perubahan harga di pasar setelah jam memiliki efek yang sama pada saham sebagai perubahan di pasar reguler: peningkatan satu dolar dalam pasar setelah jam adalah sama dengan peningkatan satu dolar di pasar reguler.

Oleh karena itu, jika Anda memiliki saham yang jatuh dari $10 (harga pembelian) untuk $9 selama sesi perdagangan biasa, tapi kemudian naik sebesar $1.50 untuk perdagangan di $10,50 dalam pasar setelah jam kerja, Anda akan mengalami kerugian $1 selama sesi hari (dari $10 sampai 950), tetapi karena harga per jam, akan naik menjadi $0.50.

Namun, setelah pasar reguler dibuka untuk perdagangan hari berikutnya (ketika sebagian besar investor akan memiliki kesempatan untuk membeli atau menjual), saham mungkin tidak selalu terbuka dengan harga yang sama di mana diperdagangkan di pasar setelah jam kerja.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan menghasilkan laporan penghasilan yang luar biasa setelah penutupan pasar, harga saham bisa meningkat di pasar setelah jam kerja. Tapi begitu institusional dan ritel investor telah membaca rincian laporan laba, mereka mungkin menemukan bahwa kinerja perusahaan tidak mengesankan seperti yang pertama kali muncul.

Akibatnya, perintah penjualan mungkin melebihi jumlah pembelian perintah di pasar terbuka, dan tekanan jual ini dapat menyebabkan saham dibuka dengan harga di bawah tingkat di mana itu diperdagangkan di hari sebelumnya dekat atau setelah jam pasar.

Perubahan harga yang dilihat di pasar setelah jam kerja sangat berguna untuk menunjukkan bagaimana pasar bereaksi terhadap informasi baru yang dirilis setelah pasar reguler telah ditutup.

Namun, setelah jam perubahan harga lebih volatile daripada harga jam-jam biasa, sehingga mereka tidak boleh diandalkan sebagai refleksi yang akurat dari mana saham akan perdagangan ketika sesi teratur berikutnya terbuka.

Perdagangan ECNs dan setelah jam kerja

Di masa lalu, Rata-rata investor hanya bisa perdagangan saham selama jam pasar reguler; setelah-jam perdagangan dicadangkan untuk investor kelembagaan.

Namun, pasar hari ini lebih terbuka dari sebelumnya, dan individu bebas melakukan perdagangan dalam sesi tambahan jam yang dibantu oleh proliferasi Internet dan ECNs. Hari ketika investor saham akan mampu perdagangan 24 jam sehari, tujuh hari seminggu mungkin tidak terlalu jauh.

Investor hanya bisa menggunakan perintah batas, bukan perintah pasar, untuk membeli atau menjual saham di pasar setelah jam kerja. ECN kemudian cocok dengan perintah ini berdasarkan harga yang ditetapkan dalam perintah batas.

Penggunaan perintah batas mengurangi risiko mendapatkan” diisi ” dengan harga yang tidak diinginkan, yang merupakan penting dalam pasar setelah jam karena perdagangan lebih rendah dan karenanya penawaran yang relatif luas menyebar.

Sisi flip adalah bahwa investor mungkin tidak mendapatkan perintah mereka dieksekusi sama sekali jika saham tidak perdagangan pada harga yang ditetapkan dalam urutan batas.

Bagaimana saya bisa berdagang setelah jam pasar?

Anda akan perdagangan seperti Anda akan selama jam-jam biasa, dengan log masuk ke broker account Anda dan memilih saham bahwa Anda ingin perdagangan.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Anda harus menggunakan batas perintah untuk membeli atau menjual saham, daripada perintah pasar yang mungkin Anda gunakan selama perdagangan reguler.

Berhati-hatilah bahwa penawar-meminta menyebar mungkin lebih luas daripada mereka selama jam perdagangan biasa, dan bergerak harga saham juga dapat lebih volatile.

Mengapa investor atau pedagang ingin berdagang di pasar setelah jam kerja?

Banyak perusahaan rilis triwulan laporan setelah penutupan pasar. Kadang-kadang, pasar berita bergerak juga hits kabel berita setelah jam perdagangan biasa.

Kemampuan untuk bereaksi terhadap perkembangan ini diluar jam biasa sangat berharga bagi investor dan pedagang, terutama jika mereka ingin keluar dari posisi yang panjang atau pendek.

Seorang pedagang dengan posisi yang panjang, misalnya, mungkin bersedia untuk menerima harga kurang ideal di pasar setelah jam untuk menutupnya pada kerugian, daripada mengambil risiko meninggalkan posisi semalam dan mendatangkan kerugian lebih besar pada hari berikutnya.

Mengapa harga saham lebih volatile di setelah jam trading?

Jumlah peserta dalam setelah jam perdagangan adalah sebagian kecil selama jam pasar reguler. Semakin sedikit peserta berarti volume perdagangan lebih rendah dan likuiditas, dan karena itu lebih luas penawar-bertanya menyebar dan lebih volatilitas.

Jika pesanan saya setelah jam tidak diisi, akan itu membawa ke hari berikutnya perdagangan?

Perintah setelah jam-jam hanya baik untuk sesi itu, jadi jika perintah batasmu belum dilaksanakan, itu akan dibatalkan dan kau harus menempatkan perintah baru untuk sesi perdagangan hari berikutnya.

Kesimpulan

Ketika berpartisipasi dalam pasar setelah jam kerja bisa menguntungkan investor dan pedagang, risiko yang signifikan. Siapapun yang ikut serta dalam aktivitas pasar setelah jam, harus menyadari risiko ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *